EKSTRAKSI MINYAK ATSIRI BUNGA CENGKEH dan FULI PALA


Abstrak

Salah satu komoditas yang dianggap mempunyai nilai ekonomi tinggi dan mudah diusahakan adalah tanaman penghasil minyak atsiri di antaranya adalah cengkeh dan pala. pengolahan minyak atsiri hanya dengan menggunakan peralatan sederhana dan murah serta tidak memerlukan keahlian mendalam. Minyak atsiri dari tanaman dapat berasal dari bunga  Cengkeh dan fuli pala. Pada praktikum ini dalakukan pemisahan minyak atsiri melalui metode ekstrasi dengan pelarut n-heksana . setelah di dapatkan hasil kemudian di diamkan beberapa waktu sehingga hasil dari ekstraksi menjadi kental yang kemudian di identifikasi menggunakan KLT dengan pelarut yang berbeda yaitu benzena : kloroform (9:1), dan n-heksana : kloroform (3:2) dan eugenol standar sebagai baku pembanding. Berdasarkan hasil uji tersebut eugenol yang di identifikasi pada cengkeh dan fuli pala menunjukan hasil yang positif setelah di amati pada sinar UV 254 nm. Selain mengandung minyak atsiri (eugenol) fuli pala mengandung, zat samak dan zat pati sedangkan cengkeh mengandung karbohidrat, kalsium, fosfor, zat besi, vitamin B1, lemak, protein, dan eugenol.

I. Pendahuluan

Minyak atsiri, atau yang dikenal juga sebagai volatile oil atau essential oil adalah cairan pekat yang tidak larut air, mengandung senyawa-senyawa beraroma yang berasal dari berbagai tanaman. Minyak atsiri ini umumnya diperoleh dengan cara destilasi, juga dapat diperoleh melalui proses ekspresi, dan ekstraksi pelarut.

Semua minyak yang diekstraksi dengan pelarut menguap mempunyai warna gelap karena mengandung pigmen alamiah yang bersifat tidak dapat menguap. Namun demikian, minyak hasil ekstraksi dengan pelarut mempunyai keunggulan yaitu mempunyai bau yang mirip dengan bau wangi almiah.

Faktor yang paling menentukan berhasilnya proses ekstraksi adalah mutu dari pelarut yang di pakai. Pelarut yang ideal, harus memenuhi syarat sebagai berikut :

  1. Harus dapat melarutkan semua zat wangi sampel dengan cepat yang sempurna, dan sedikit mungkin melarutkan bahan seperti lilin, pigmen,senyawa albumin dengan perkataan lain, pelarut harus bersifat selektif.
  2. Harus mempunyai titik didih yang cukup rendah, agar supaya pelarut mudah diuapkan tanpa menggunakan suhu tinggi. Namun titik didih pelarut tadi tdak boleh terlalu rendah, karena hal ini akan mengakibatkan hilangnya sebagaian pelarut akibat penguapan pada musim panas.
  3. Pelarut tidak boleh larut dalam air.
  4. Pelarut harus bersifat inert, sehingga tidak bereaksi dengan komponen minyak bunga.
  5. Pelarut harus mempunyai titik didih yang seragam dengan dan jika di uapkan tidak akan tertinggal dalam minyak. Pelarut yang bertitik didih tinggi akan tertinggal dalam minyak setelah proses penguapan, sehingga mempengaruhi aroma minyak bunga yang di hasilkan. Harus di ingat pula, bahwa rendaman minyak bunga ini umumnya sangat rendah, dan dalam proses ini di butuhkan pelarut dalam jumlah besar sehingga bunga terendam dalam tangki ekstraktor. Beberapa jenis pelarut misalnya petroleum eter yang tertinggal, cenderung berbau kerosene yang tidak di inginkan dan kalau pelarut ini di pisahkan, maka akan merusak aroma dari bunga.
  6. Harga pelarut harus serendah mungkin, dan tidak mudah terbakar.
  7. Banyak jenis pelarut organik non-polar, tetapi yang paling sering digunakan adalah heksana (C6H14) meskipun tidak menutup kemungkinan juga bisa digunakan benzena (C6H6) ataupun juga bensin/gasoline . (Guenther, E., 1987)

Minyak atsiri digunakan secara luas pada parfum, kosmetik, perasa makanan dan minuman, dan juga pada produk pembersih rumah tangga. Beberapa minyak atsiri telah lama digunakan secara medis untuk berbagai klaim, dari perawatan kulit hingga pengobatan kanker. Namun penggunaan minyak atsiri yang paling utama saat ini adalah guna keperluan aromaterapi, yakni salah satu jenis pengobatan alternatif yang menyatakan bahwa aroma tertentu yang berasal dari tanaman memiliki efek penyembuhan.

Klasifikasi ilmiah

Pala

Re-exposure of pala

Kerajaan            : Plantae
Divisi                   : Magnoliophyta
Kelas                    : Magnoliopsida
Ordo                     : Magnoliales
Famili                   : Myristicaceae
Genus                   : Myristica
Spesies                 : M. fragrans

Cengkeh

cengkeh.jpg

Kerajaan : Plantae

Filum : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Myrtales

Familia : Myrtaceae

Genus : Syzygium

SpesiesS. aromaticum

II. Metode Penelitian

Ekstraksi pada prinsipnya adalah teknik pemisahan (separasi) yang mengeksploitasi perbedaan sifat kelarutan dari masing-masing komponen campuran terhadap jenis pelarut tertentu. Setelah sampel di ekstraksi lalu di lakukan isolasi dengan cara Kromatografi Lapis Tipis(KLT). KLT dalam pelaksanaannya lebih mudah dan lebih murah dibandingkan dengan Kromatografi Kolom (KK). Demikian juga peralatan yang di gunakan. Dalam kromatografi lapis tipis, peralatan yang di gunakan lebih sederhana dan dapat di katakan bahwa hampir semua laboratorium dapat melaksanakan setiap saat secara cepat.( Rohman,  2007).

Pada percobaan ini eluen (fase gerak) yang kami gunakan adalah kloroform : n-heksana (2:3) dan benzena : n-heksana  (9:1).  Sedangkan untuk fase diam yang digunakan lempeng silica gel GF 254.

Alat dan bahan

yang siapkan antara lain : Corong pisah, pipet volume, filler, lampu UV, pensil, pinset anatomi, kertas saring, lempeng KLT, beker glass, vaselin, Natrium Anhidrat, eugenol (baku pembanding), Fuli pala dan bunga cengkeh yang telah diserbukan, Pipet penotol, larutan n-heksan, larutan kloroform, larutan benzene.

Cara kerja

Preparasi awal disiapkan alat dan bahan,kemudian ditimbang sampel,larutkan dengan pelarut n-heksan,dikocok,diamkan sehingga terpisah lapisan pelarut dengan sampel,ambil larutan dengan pipet volume,setelah itu ditambahkan Natrium anhidrat guna membebaskan air yang terkandung dalam sampel,kemudian pisahkan larutan tersebut antara Natrium anhidrat dengan n-heksan,diamkan selama beberapa waktu sampai pelarut n-heksan menguap.

Selanjutnya siapkan fase diam dan fase gerak untuk mengidentifikasi senyawa eugenol,tetapi sebelumnya jenuhkan terlebih dahulu chamber.Kemudian masukan lempeng KLT yang telah ditotolkan dengan eugenol standar sebagai baku pembanding dan larutan hasil ekstraksi sebagai larutan uji. Amati hingga eluen mencapai batas rambat eluen pada lempeng KLT,kemudian angin – anginkan lempeng KLT beberapa saat, amati dibawah sinar UV 254 nm.

Hitung harga RF dari noda yang tampak pada lempeng dengan menggunakan rumus:

RF= Jarak yang ditempuh zat terlarut/jarak yang di tempuh eluen

Pembahasan

Untuk memisahkan komponen suatu senyawa dapat kami lakukan dengan cara ekstraksi. Bubuk sampel dengan fuli pala dan cengkeh masing-masing dilarutkan menggunakan pelarut n-heksana. Hasil ekstrak yang diperoleh berwarna kuning kecoklatan. Diamkan beberapa saat sampai pelarut menguap. Setelah itu, pemisahan dan pemurnian komponen-komponen kimia pada ekstrak dilakukan dengan menggunakan Kromatografi lapis Tipis (KLT). Sebelum dilakukan pemisahan dengan kromatografi lapis tipis, terlebih dahulu dilakukan pemilihan eluen yang mampu memisahkan senyawa yang terdapat dalam ekstrak. Dua campuran eluen dengan polaritas yang berbeda dicoba untuk memisahkan komponen-komponen kimia pada ekstrak. Eluen yang digunakan antara lain; benzena : kloroform (9:1), dan n-heksana : kloroform (3:2). Alasan pemilihan Eluen Benzena : kloroform (9:1) karena dari beberapa hasil penelitian dapat memberikan pola pemisahan terbaik karena mampu memisahkan beberapa senyawa yang terkandung pada ekstrak. Sedangkan untuk n-heksana : kloroform (3:2) mengingat n-heksan bersifat non polar sehingga dapat menahan aliran eugenol dan sifat kloroform dapat membawa senyawa lain yang dapat bercampur bersama-sama dengan eugenol terelusi atau naik ke atas sehingga yang akan terdeteksi adalah eugenol. Oleh sebab itu heksan dengan perbandingannya lebih tinggi di banding kloroform (3:2). Penotolan  pada plat KLT dilakukan dengan mengunakan pipet yang telah di buat sedemikian rupa dan diusahakan diameter totolan sekecil mungkin karena jika diameter totolan besar itu akan mengakibatkan terjadinya penyebaran noda-noda dan timbulnya noda berekor. (Sastroharmidjojo,1985)

Deteksi noda dilakukan menggunakan lampu UV 254 nm, kemudian hitung harga Rf (Retardation factor). Factor-factor yang mempengaruhi dalam gerakan noda dalam kromatografi lapisan tipis yang juga mempengaruhi harga Rf :

  1. Struktur kimia yang bersenyawa yang sedang dipisahkan
  2. Sifat dari penyerap dan derajat aktifitasnya.
  3. Tebal dan kerataan dari lapisan penyerap.
  4. Pelarut (dan derajat kemurniannya) fase bergerak.
  5. Derajat kejenuhan dari uap dalam mana bejana pengembangan yang digunakan.
  6. Teknik percobaan.
  7. Jumlah cuplikan yang digunakan.
  8. Suhu
  9. Kesetimbangaan

Kesimpulan

Dari data yang di peroleh kami dapat memastikan bahwa senyawa yang terdapat dalam fuli pala dan cengkeh adalah eugenol tetapi ada beberapa tampak noda yang merupakan senyawa lain.

IV. Daftar Pustaka

Guenther, E., 1987,Minyak Atsiri, Jilid 1,Universitas Indonesia Press, Jakarta.

http://id.wikipedia.org/wiki/Cengkeh , 1 Juli 2009.

http://id.wikipedia.org/wiki/Pala, 1 Juli 2009.

http://www.apoteker.info/Topik%20Khusus/minyak_atsiri.htm, 28 Juni 2009.

Rohman, A., 2007, Kimia Farmasi Analisis, Pustaka Pelajar, Jogjakarta.

Sastroharmidjojo, H., 1985, Kromatografi, Liberty, Jogjakarta

Suirta, I W. dkk., 2007,Isolasi dan Identifikasi Senyawa Aktif Larvasida Dari Biji Mimba (Azadirachta indika a. juss) Terhadap Larva Nyamuk Demam Berdarah (aedes aegypti, Jurusan Kimia FMIPA Universitas Udayana, Bukit Jimbaran.

Advertisements

One Response to “EKSTRAKSI MINYAK ATSIRI BUNGA CENGKEH dan FULI PALA”

  1. Naldry Says:

    salam…
    ada tw buku atau jurnal tentang pengolahan minyak cengkeh secara pilot plant???

    thx…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: