Alasan Makan Berlebih Saat Stres Melanda


Saat mengalami tekanan atau stres, banyak orang melarikan diri dan memperoleh kenyamanan dengan makan. Penelitian menyimpulkan, bagi banyak orang, makanan mampu meredam suasana hati buruk.

Penelitian yang diprakarsai Chef & Brewer menunjukkan, sepertiga karyawan akan beralih ke makanan saat mengalami stres pada titik tertentu. Dengan makan, mereka berusaha memerangi perasaan tidak menyenangkan. Sebagian orang juga menggunakan cemilan saat mengalami hari yang melelahkan atau merasa tertekan.

Sekitar 80 persen karyawan mengakui di saat stres melanda mereka lebih sering mengosumsi makanan cepat saji, makanan manis atau makanan tidak sehat lainnya yang bertolak belakang dengan pakem ‘makanan sehat’ selama kerja.

Sebanyak 33 persen lainnya mengaku merasa lebih nyaman makan lebih banyak saat udara dingin. 25 persen dari 3.000 orang disurvei mengatakan makan membantu mereka menenangkan diri setelah pertengkaran dengan pasangan. Makanan juga membawa kenyamanan bagi 19 persen orang yang merasa gagal melakukan diet.

Survei yang dimuat Genius Beauty mengungkap, rata-rata orang berpikir tentang makanan selama 1 jam 40 menit tiap hari. “Tidak ada yang salah dalam hal makan, karena merupakan sifat dasar manusia. Makan juga merupakan cara menghibur diri,” ungkap juru bicara perusahaan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: